Ups, Apple melakukannya lagi: kinerja MacBook Air baru melambat

Jika Anda kesulitan untuk memutuskan antara model MacBook Air dan MacBook Pro yang didukung M2 yang baru dirilis, maka beberapa informasi telah terungkap yang dapat mendorong penjaga pagar ke tepi, setelah MacBook Air baru diturunkan untuk membatasi kinerjanya sendiri dengan naik. hingga 25% di bawah beban kerja yang berkepanjangan.

Hasil ini berasal dari ulasan The Verge dari MacBook Air baru, di mana putaran 30 menit dalam pengujian multi-core dijalankan untuk menggambarkan dengan lebih akurat bagaimana perangkat akan mengatasi tugas yang berkepanjangan dan menuntut, daripada menggunakan aplikasi pembandingan seperti Cinebench R23. Tolok ukur ini berguna, tetapi karena durasinya yang singkat, tolok ukur tersebut tidak dapat mencerminkan kinerja dunia nyata secara akurat.

Desain tanpa kipas adalah kemungkinan penyebabnya, dengan mesin dipaksa untuk membatasi kinerjanya sendiri untuk mengurangi risiko panas berlebih, dan perlu dicatat bahwa MacBook Pro 13-inci bertenaga M2 tidak mengalami masalah kinerja yang sama selama tes yang sama karena menggunakan kipas pendingin tunggal untuk membantu mengurangi suhu di bawah beban.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan jika Anda berada di pagar adalah bahwaM2 MacBook Air memiliki kecepatan SSD yang lebih lambat, cenderung mencoba dan menjaga biaya produksi tetap rendah tetapi dikombinasikan dengan hilangnya kinerja ini harus menunjukkan bahwa meskipun mengandung chip yang sama, Air dan Pro berbeda karena suatu alasan . Jika Anda perlu menjalankan aplikasi untuk durasi yang lebih lama, seperti mengedit dan merender rekaman video, Anda sebaiknya membeli MacBook Pro 13 inci (M2, 2022) atau bahkan M1 Pro 14 inci atau 16 inci yang lebih besar dan Model M1 Maks, untuk informasi teknologi lainnya di Teknohom.

Analisis: Jangan abaikan M1 MacBook Pro

Berita ini mungkin akan mengecewakan beberapa penggemar Apple karena MacBook Air jelas merupakan model paling populer dari dua peluncuran M2, tetapi jangan biarkan area yang sangat spesifik dari kinerjanya menghalangi Anda untuk membelinya – asalkan itu benar-benar cocok untuk kebutuhanmu.

Jika Anda mencari Macbook entry-level yang terjangkau maka Anda akan lebih baik menggunakan versi lama MacBook Air (M1, 2020), terutama jika Anda dapat menunggu hingga obral Black Friday

Ini sebelumnya turun serendah $ 799 dari MSRP aslinya $ 999 / £ 999 / AU $ 1.599, dan mengingat MacBook Air M2 baru mulai dari $ 1.199 / £ 1.249 / AU $ 1.899, itu masih merupakan pembelian yang solid untuk harganya.

Jika Anda benar-benar membutuhkan lebih banyak daya, gunakan model MacBook Pro yang lebih lama seperti yang disebutkan sebelumnya, atau bertahan sampai mereka mendapatkan penyegaran M2 Pro dan M2 Max yang tak terelakkan.

Dalam arti tertentu, MacBook Air baru seharusnya hanya memiliki daya tarik bagi mereka yang menginginkan tampilan yang didesain ulang, membutuhkan sedikit lebih banyak daya daripada M1 Air asli, atau jika Anda adalah tipe orang yang menyukai model MacBook Air terbaru. gadget.

Rasanya Apple telah menjadi korban rilis generasinya sendiri dalam situasi ini. Ketika peluncuran M1 begitu bagus, sulit untuk menindaklanjuti kesuksesan itu dalam waktu sesingkat itu, terutama untuk perusahaan yang cukup baru dalam pengembangan prosesor.

M2 tidak akan menawarkan peningkatan kinerja yang cukup bagi kebanyakan orang untuk membenarkan MSRP-nya yang lebih besar, dan mengingat daya tahan laptop yang diusulkan, tidak mungkin pengguna perangkat M1 saat ini benar-benar perlu memutakhirkan untuk beberapa waktu.

Jangan lupa bahwa ada perangkat lain di pasaran yang juga cocok untuk Anda, dan banyak laptop terbaik di pasaran bukanlah Macbook, meskipun sangat sedikit yang menawarkan kinerja dan fitur yang sama seperti MacBook bertenaga M1 yang lebih lama. Udara dengan harga yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *